Kenangan Di M&B Fair

Weekend kemarin, ibu-ibu se-Jabodetabek dihebohkan dengan acara Mother & Baby Fair. Salah satunya, ya pasti gue lah 😛 Rasanya, nggak dateng ke acara itu rugi banget karena banyak pernak-pernik lucu dengan harga diskon yang ditawarkan.

Sedikit flashback, gue pertama dateng ke acara itu dua tahun lalu, pas lagi hamil 4 bulan. Saat itu, rasanya udah ngences abis-abisan liat baju-baju bayi, mainan, pernak-pernik, and so on, yang dijual dengan harga khusus. Tapi berhubung suami sayah orang yang taat pada peraturan, dia pun melarang gue beli barang apapun sebelum kandungan genap berusia 7 bulan. Yah, jadilah eikeh nginyem. Untung ada stand Gingerbon. Jadilah gue beli permen jahe four bungkus, dapet hadiah, dan diwawancara untuk survei mereka. Oh ya, di acara itu, gue juga ketemu seorang teman lama yang ternyata sudah pindah jadi Redpel di M&B.

1-2 bulan kemudian, ada yang telpon untuk menawari gue jadi model di advertorialnya Gingerbon, bareng tiga ibu (muda) lainnya. Gue sih mau-mau aja ya, secara gue emang banci tampil. Lagi pula, gue sadar diri. Kalo gue nggak hamil, gak akan ada yang mau nawarin gue jadi mannequin 😀 Ternyata, agency yang nanganin Gingerbon ini dapet data gue dari acara M&B Fair. Dan temen gue yang redpel M&B pun cerita, dia ngakak begitu liat gue di profil ‘model’ yang ditawarkan si company. Siyal, kesannya emang nggak cocok banget ya gue jadi mannequin ibu hamil? 😛

Jadilah gue selama beberapa bulan sibuk poto-poto untuk iklan tersebut. Dari mulai hamil 5 bulan sampe Nadira brojol. Seru juga ya ternyata jadi mannequin, meski abal-abal *norak* Dimakeup, ditata rambut, trus dipilihin baju dan yang penting, dipoto trus disotosop supaya keliatan cakepan! Trus poto-potonya masup majalah M&B tiap bulan. Kecil sih, tapi lumayan bikin norak dah, hahay! Oh ya, gue juga dapet honor plus dikirimin permen Gingerbon sekardus setiap bulan. Yang girang, neneknya hubby, karena, namanya juga nenek-nenek, dia penggemar berat permen jahe 😀

Back to M&B Fair, makanya kemarin gue jadi senyam-senyum sendiri pas dateng ke acara itu. Inget dua tahun lalu, pas gue dateng dengan kondisi masih (cukup) prima, jalan berdua hubby, liatin bayi-bayi yang rempong ke sana kemari sambil ngelus-ngelus perut yang belum buncit-buncit amat. Lha tahun ini, gue dateng cuma berdua Nadira, yang nggak mau turun sama sekali. Jadilah gue menggendong dia keliling lokasi, tanpa pake gendongan, dari jam eleven sampe jam 2. Pas ketemu temen-temen M&B pun, mereka amazed karena, terakhir ketemu, perut gue masih melendung. Eh sekarang udah ada bocah yang rempong.

Time absolutely flies, doesn’t it? 🙂